Photo Via Shutterstock by: Jacob Lund

5 Bahasa Yang Harus Kamu Kuasai sebagai Kaum Milenial Sebelum “Go Internasional”

Kemajuan teknologi informasi kini membuat manja orang di berbagai belahan dunia melalui komunikasi real-time. Dengan latar belakang yang berbeda, interaksi terjadi dalam bahasa dan gaya yang berbeda. Gaya yang unik langsung menarik perhatian dan biasanya menyebar dengan cepat.

Seperti yang terjadi akhir-akhir ini, inilah tren anak-anak vernakular di Jakarta Selatan yang banyak digandrungi oleh para remaja di daerah. Padahal, bagi kaum milenial yang mencari jati diri, istilah-istilah ini asyik dan dianggap penting untuk mengikuti perkembangan teman sebayanya.

Ekspresi unik diungkapkan dalam bentuk bahasa alami, seperti pada generasi sebelumnya. Namun selain bersenang-senang, Anda pasti perlu menemukan potensi diri Anda seperti minat, bakat, atau pilihan karir yang akan ditekuni nantinya.

Untuk mengembangkan potensi pribadi secara ideal, Anda dapat mempertimbangkan lima jenis bahasa berikut sebagai pendukung atau bahkan sebagai kompetensi dasar. Kelima bahasa tersebut adalah: bahasa nasional, bahasa internasional, bahasa daerah, bahasa matematika dan bahasa pemrograman atau bahasa komputer.

Jika Anda berlatih keras, Anda dapat memperoleh satu atau lebih keterampilan ini secara internasional. Selain itu, belajar atau berlatih bahasa sekarang lebih mudah berkat keunggulan Internet, yang menawarkan berbagai materi pendidikan.

Berikut masing-masing dari lima jenis bahasa, mari kita bahas bersama.

Bahasa nasional: Bahasa Indonesia

 

Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional adalah identitas bangsa kita. Kemahiran berbahasa menurut Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI) bermanfaat ketika memasuki dunia akademis, lingkungan kerja/profesional dan/atau kehidupan sosial.

Bahasa digunakan dalam bentuk standar, seperti kegiatan belajar mengajar, presentasi ilmiah, dan pertemuan. Namun terkadang ada jeda untuk mencairkan suasana.

BACA JUGA  Apa Saja Efek Gadget Gadget Terhadap Perkembangan Anak Didik

Dalam kehidupan sehari-hari, bahasa yang digunakan bersifat informal atau informal. Jadi jika Anda ingin melatih kemampuan bahasa yang baik dan benar, Anda memerlukan media alternatif selain pelajaran sekolah Anda.

Salah satu media yang dapat digunakan sebagai tempat belajar adalah blog. Dengan blogging secara teratur, Anda akan terbiasa mengatur ide sambil meningkatkan tata bahasa dan memperkaya kosa kata Anda. Tidak harus resmi; Anda juga dapat blog santai dan istilah saya sebagai jeda antara topik serius.

 

Bahasa daerah untuk melestarikan budaya

 

Ada kurang lebih 718 bahasa daerah di Indonesia. Bahasa-bahasa ini tersebar di berbagai provinsi dengan istilah yang berbeda; Beberapa di antaranya masih ada dan banyak yang terancam punah (kompas.com, 22/02/2022).
Milenial, seperti generasi penerus, harus berperan dalam menjaga bahasa sebagai bagian dari budaya di daerahnya. Terlihat seperti beban, tapi dibalik itu ada berkah.

Ketika Anda pergi ke daerah lain atau ke luar negeri, Anda sering ditanya pertanyaan berikut: Apa ciri-ciri daerah asal Anda?

Tentu saja, dengan kemajuan Internet, menjadi lebih mudah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan menjelajahi situs-situs informasi regional. Namun, jika Anda penyuka budaya atau bahkan menguasai salah satu kesenian lokal, jawaban Anda akan berbeda.

Bagi kaum milenial, penguasaan bahasa dan/atau budaya lokal merupakan aset. Anda memiliki kesempatan untuk menjadi duta budaya yang mewakili provinsi atau negara Anda. Yang pasti dengan kemampuan ini berperan sebagai penjaga warisan leluhur kita.

 

Bahasa internasional, minimal harus bisa bahasa Inggris 

 

PBB mengakui enam bahasa resmi pendidikan, yaitu: Inggris, Prancis, Mandarin, Arab, Spanyol, dan Rusia. Tentu saja, milenial yang ingin menjadi warga dunia perlu menguasainya; atau orang lain.

Di antara enam bahasa PBB, bahasa Inggris merupakan bahasa asing yang wajib diajarkan di Indonesia. Namun, bahkan setelah beberapa tahun belajar, siswa terkadang tidak yakin atau merasa kurang lancar saat berlatih.

BACA JUGA  Begitu Pentingnya Pendidikan sebagai Media Mobilitas Sosial

Kegagalan menguasai bahasa internasional akan menghambat komunikasi dan akses pengetahuan. Meskipun banyak buku, sumber atau referensi yang menggunakan bahasa asing, terutama bahasa Inggris.

Di masa lalu, kesulitannya adalah menemukan penutur asli untuk diajak bicara. Sekarang alasan ini tidak relevan.

Ada banyak alat belajar online yang tersedia untuk para milenial yang ingin menguasai bahasa Inggris atau bahasa asing lainnya. Manfaatkan aplikasi media sosial seperti Twitter, Facebook, atau Instagram, yang terhubung ke jaringan di seluruh dunia. Ada juga beberapa saluran pembelajaran bahasa di YouTube, podcast, situs blog, dan aplikasi pembelajaran bahasa.

Sekarang Anda dapat berkomunikasi langsung dengan penutur asli dari negara mana pun secara online. Hal ini membuat lebih mudah untuk memahami kata atau frase dengan rasa dan pengucapannya.

Namun, Anda juga harus mewaspadai aspek negatif dari dunia maya, seperti risiko penipuan, pencurian data, intimidasi, pelecehan, dan pencemaran nama baik. Faktanya, undang-undang Label dan ITE (Informasi dan Transaksi Elektronik) ada untuk melindungi pengguna. Tetapi itu juga berarti bahwa kita harus patuh.

 

Bahasa matematika, melatih problem solving

 

Soal atau kasus sejarah dapat digunakan dalam bahasa Indonesia, Inggris, atau bahasa lainnya. Namun, jumlah dan tanda dari proses penyelesaian aritmatika selalu sama. Inilah salah satu kelebihan matematika sebagai bahasa.

Sebuah analogi seperti kata benda ilmiah. Misalnya, kata rice atau rice dalam bahasa Sunda berarti melon atau kacang pahit, dan dalam bahasa Inggris berarti rice. Sedangkan nama ilmiah yang berlaku di seluruh dunia adalah Oryza sativa.

Karena tata bahasa konsisten dan dapat meringkas masalah, matematika adalah alat yang baik untuk melatih keterampilan pemecahan masalah.

BACA JUGA  Mewujudkan Generasi Berprestasi melalui Asupan Makanan Bergizi dan Bernutrisi

Milenial yang memahami prinsip matematika akan terbiasa berpikir kritis dimana setiap angka dalam hitungan harus memiliki asal yang jelas. Jika ada pelanggaran, hal ini dapat diwujudkan karena konsistensi aturan matematika.

Ada manfaat praktis lainnya juga, misalnya ketika kita mengonversi satuan seperti nilai tukar, jarak, kecepatan, suhu, dan waktu. Kemampuan ini pasti berguna saat bepergian lintas negara.

 

Bahasa program

 

Saat ini, teknologi informasi yang berkembang pesat adalah inovasi Internet of Things (IoT). Dengan teknologi ini, orang dapat membuat hal-hal yang dikendalikan dari jarak jauh seperti drone, membangun mobil self-driving, atau mendesain rumah pintar.

Berbagai teknik yang disebutkan di atas sebagian besar sama dengan teknik tradisional. Komponen utama terdiri dari perangkat lunak (software) yang terpasang pada perangkat keras (hardware) seperti komputer, handphone, drone, atau mobil pintar. Untuk membuat program kita membutuhkan bahasa pemrograman, contoh umum adalah: Java, C, Python dan Javascript.

Mereka yang mempelajari ilmu komputer harus terlebih dahulu berurusan dengan satu atau lebih bahasa pemrograman. Tetapi tidak hanya mahasiswa ilmu komputer, siapa pun dengan tingkat pengalaman dan usia yang berbeda dapat belajar menguasai bahasa pemrograman.

Menguasai bahasa program kini jauh lebih mudah berkat maraknya penggunaan media pembelajaran gratis di YouTube dan situs pelatihan sukarelawan. Selain itu, pemerintah juga menawarkan beberapa beasiswa untuk kursus online atau berbayar melalui Kominfo, seperti yang bisa dilihat di laman Kominfo dan Digitalent Scholarships.

 

Inilah 5 jenis bahasa yang bisa dipelajari kaum milenial untuk menggali potensi minat dan bakatnya. Keterampilan berbahasa ini sangat penting sebagai penunjang karir atau bisa menjadi keterampilan atau kompetensi yang penting.