Via Shutterstock by: Rawpixel.com

Apa Saja Efek Gadget Gadget Terhadap Perkembangan Anak Didik

Gadget adalah kata bahasa Inggris untuk perangkat elektronik kecil dengan fungsi tertentu. Komponen terbaru merupakan salah satu pembeda antara perangkat elektronik dan gadget itu sendiri. Tools tersebut dapat memudahkan siswa dalam mencari informasi terbaru dengan sangat mudah dan penggunaan tools dapat memudahkan kita untuk mendapatkan banyak teman terutama dengan adanya aplikasi seperti Instagram, Facebook, Twitter, Tik Tok dll .

 

Namun jika digunakan secara berlebihan, tidak baik untuk perkembangan anak dan juga bisa disalahgunakan jika dibiarkan begitu saja. Sehingga anak menjadi kecanduan gadget dan ini sangat berbahaya karena siswa lebih fokus pada gadget dan melupakan pekerjaan rumahnya, anak menjadi malas dan lebih banyak menghabiskan waktu dengan gadget daripada mengerjakan pekerjaan rumah dan belajar.

 

Oleh karena itu, orang tua juga harus mempertimbangkan beberapa dampak gadget terhadap perkembangan anak.

  1. Keterlambatan bicara anak juga bisa terjadi jika anak lebih banyak menghabiskan waktu bermain dengan instrumen. Karena ketika seorang anak sudah bermain dengan alat musik, dia tidak berkomunikasi dengan teman-temannya di sekitarnya.

 

  1. Dampak alat juga bisa membuat anak sulit berkonsentrasi. Menurut tim perawatan kesehatan, penggunaan perangkat yang berlebihan dapat menyebabkan seorang anak mengembangkan gejala APHD, terutama gejala sulit berkonsentrasi.

 

  1. Dampak perangkat keras dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti obesitas pada anak. Karena bermain dengan alat membuat anak malas dan kurang bisa bergerak, kurangnya aktivitas fisik dapat menyebabkan anak menjadi gemuk.

 

  1. Seorang anak yang terus-menerus bermain dengan alat dapat melemahkan ikatan antara anak dan orang tuanya ketika anak kurang kontak dengan orang tua dan lebih sering menggunakan alat.

 

  1. Gadget pintar juga dapat mempengaruhi mental anak karena mereka menjadi lebih pemalu dan takut ketika bertemu seseorang dan membuat mereka sulit untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitar. Bahkan, seringkali ia mengurung diri di rumah daripada bertemu teman-temannya, menghindari keramaian.
BACA JUGA  Pengaruh adanya Implementasi Kurikulum IPAS dalam Sekolah Era Merdeka Belajar

Maka peran orang tua sangat penting disini untuk lebih mengawasi dan mengontrol anak-anaknya saat bermain dengan alat tersebut dan untuk membatasi akses terhadap alat itu sendiri agar hal tersebut tidak terjadi.